Perburuan terhadap penyihir masih terjadi di PNG. Photo from Ancient Origins

Pada abad moderen ini Papua Nugini adalah salah satu tempat di mana perburuan penyihir masih terjadi.

Perburuan penyihir terus digalakkan hingga pada 2013 dinyatakan bahwa itu adalah tindak pelanggaran serius.

Namun apa yang menyebabkan praktik perburuan penyihir terkadang masih terjadi tidak lain karena suasana sihir dan makhluk-makhluk gaib masih kental di sana.

Dataran tinggi Papua Nugini sendiri merupakan kawasan yang berbahaya. Beberapa bagian wilayah itu tidak dieksplorasi oleh orang Barat hingga akhir tahun 1930-an.

Masyarakat dataran rendah Papua Nugini telah melakukan kontak dengan dunia luar selama berabad-abad.

melukis diri seperti roh mayat hidup untuk menakut-nakuti suku-suku lain.
melukis diri seperti roh mayat hidup untuk menakut-nakuti suku-suku lain. Photo by Trey Ratcliff from Flickr

Bahkan, banyak kawasan dataran tinggi Papua Nugini yang baru sekarang-sekarang ini tercerahkan oleh penjelasan ilmiah modern untuk penyakit.

Sebagian besar orang Papua Nugini kuno menganggap penyebab penyakit, kematian, atau kehilangan ternak adalah ulah sihir dari para penyihir.

Pandangan dunia spiritualis yang mendasar ini masih sangat mempengaruhi keyakinan penduduk di sana.

Efeknya, ketika terjadi sesuatu hal yang buruk, maka perburuan penyihir pun akan digalakkan.

Lebih jauh, perburuan penyihir ini tidak hanya menyisir daerah dataran tinggi, tetapi juga menyebar ke kota-kota.

Pemerintah Papua Nugini secara resmi mengakui ini sebagai masalah serius.

Dalam kasus yang terkenal pada tahun 2013, seorang ibu berusia 20 tahun dibakar hidup-hidup.

Putrinya kemudian juga dituduh sebagai penyihir mematikan dan ikut disiksa, meskipun dia akhirnya diselamatkan.

Topeng tari roh laki-laki dari Desa Kabriman,, Papua Nugini. Photo from The Children's Museum of Indianapolis
Topeng tari roh laki-laki dari Desa Kabriman,, Papua Nugini. Photo from The Children’s Museum of Indianapolis

Saat ini Papua Nugini sedang mengalami industrialisasi yang cepat.

Industrialisasi dan kapitalisme, misalnya, membawa masalah seperti pengangguran dan ketidakamanan keuangan karena fluktuasi ekonomi.

Lebih jauh lagi, perjalanan dan perdagangan global telah membawa lebih banyak penyakit dari generasi sebelumnya, seperti penyebaran HIV.

Masalah-masalah modern yang muncul seperti itu pun kemudian akan dikira berasal dari santet.

Wajar saja, ketika ada yang salah hal pertama yang manusia lakukan adalah mencari penjelasan yang masuk akal.

Sementara, hal-hal magis seperti itu lah yang paling akrab dalam konteks budaya mereka.

Keyakinan tentang sihir begitu tertanam kuat dalam budaya Papua Nugini.

Hal itu lantas membuat roh-roh kuno dan penyihir mematikan seakan-akan tetap ‘dirawat’ hingga bertahan pada zaman modern

Banyak masyarakat di Papua New Guinea, terutama masyarakat dataran tinggi, memang baru-baru ini saja terpapar untuk penjelasan alternatif tentang hal-hal yang salah di dunia, termasuk penyakit.

Juga benar bahwa masalah yang dihadapi banyak orang Papua Nugini belakangan ini disebabkan karena industrialisasi.

Sumber: Ancient Origins

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here